Agama, Jawa, dan Indonesia

ada yang beranggapan begini,

Waktu jaman Majapahit, orang Jawa (Gajah Mada, dll) membuat nusantara makmur dan jaya. Orang jawa berkebudayaan tinggi, kreatif dan toleran.

Setelah Islam masuk di Jawa, negara kita hancur korban dari penajahan Belanda, Jepang, dsb. Korban dari korupsi, kekerasan/teror, malapetaka. Dan korban dari imperialisme Arab (Indonesia adalah negara pemasok jemaah haji yang terbesar di dunia). Bangsa Arab ini memang hebat sekali karena telah berhasil menemukan cara untuk memasukkan devisa untuk mereka sendiri. Sedangkan situasi ekonomi negara kita dalam keadaan yang sangat parah. Imperialisme Arab ini memang sangat kejam. Turun-temurun sampai anak-cucu, tidak tahu sampai kapan, nusantara diharuskan membayar “pajak” kepada Imperialisme Arab ini dengan alasan: kewajiban menjalankan rukun Islam.

Padahal, sebelum Islam masuk ke Jawa, orang Jawa sudah menganut agama universal yaitu agama Kejawen.

Bagaimana caranya supaya orang Jawa kembali bisa memakmurkan negara kita yang tercinta ini?

tanggapan:

sebenarnya bukan hanya orang Jawa saja. saya kurang setuju dengan adanya pemikiran Jawa sentris, karena nusantara meliputi sabang sampai merauke. alangkah baiknya jika pemikiran diarahkan “untuk segenap bangsa Indonesia bersama-sama memakmurkan negara tercinta ini”.

permasalahan yang terkait di atas, bukan berarti korelasi yang tepat dalam menggambarkan suatu agama (dalam hal ini yang menjadi obyeknya adalah Islam) dan dampaknya terhadap masyarakat Jawa. karena bagaimanapun, pluralisme akan tetap terlaksana.

tentu saja, bukan hal yang bijak bila kita meninjau dari satu segi arah saja, karena saya berprinsip semua permasalahan tersebut bukan dan tidak berasal dari agama, melainkan dari pemeluknya, atau dengan kata lain manusia yang menyandang titel “umat beragama” tersebut. tidak relevan bila kita sangkut pautkan dengan agama yang notabene semuanya mengajarkan tentang “hakikat rahmah bagi alam semesta”

tidak ada yang salah dengan segala praktik keagamaan, yang tentu selama sesuai dengan tuntunan, prosedural yang berlaku. karena bagaimanapun, bila kita hanya menunjuk pada satu titik permasalahan maka akan terjadi dikotomi.

memang, kewajaran akan ketidakpuasan dengan hal yang berbau agama bukanlah barang baru. konon saja, permasalahan indulgensia, tapa brata, bumi sentris, reinaissance, sampai poligami yang sedang dibahas ini sudah pasti menjadi topik yang hangat lebih dari dua dekade yang lalu. namun titik temunya justru adalah: kembali pada keyakinan masing-masing.

jadi harap maklum saja. semua akan kembali pada diri kita masing-masing.

cara memakmurkan negara? tentu saja dengan action yang real. yang mampu segera bertindak. karena hal itu bagaimanapun tanpa adanya yang mengawali untuk perbaikan, tidak akan pernah terjadi perbaikan.

siapa yang menanam, dia yang akan memanen. siapa yang memulai, maka yang lain akan mengikuti.

terima kasih ^^

49 Responses to “Agama, Jawa, dan Indonesia”


  1. 1 Master Li Juni, 15, 2007 pukul 6:37 am

    Wah, tanggapan atas komen OOT itu ya…?

    Gut, gut… *lagi malas nulis yang panjang-panjang*

  2. 2 shige Juni, 15, 2007 pukul 7:45 am

    sependapat dengan shinobi san … ^^

  3. 3 Ma!!! Juni, 15, 2007 pukul 7:56 am

    Ma setuju berat,, bukan masalah agamanya,, tapi orangnya,,

    bikin negara kita makmur? mekanisme pajak dibagusin, korupsi dikurangin, tambah lapangan kerja, mulai dari sana bisa juga tuh,,

    -Mimpi kali Ma,,- :D

  4. 4 Xaliber von Reginhild Juni, 15, 2007 pukul 12:34 pm

    *menumpang komentar ya?*
    Setuju. Dengan pendapat diatas..

    Dan bukankah Kejawen itu akulturasi kepercayaan Animisme-Dinamisme, agama Hindu-Buddha, dan Islam?
    Jadi rasanya kurang tepat kalau menyalahkan Islam (jadinya saya kurang setuju sama yang beranggapan begitu).

  5. 5 klikharry Juni, 16, 2007 pukul 2:54 am

    yah…semua sudah punya rejeki dan takdir masing-masing kan?

  6. 6 imcw Juni, 17, 2007 pukul 12:30 pm

    terus terang saya sedih melihat akhir akhir ini banyak sekali manusia yang menggunakan agama untuk mencapai tujuan tertentu…seakan dengan membawa agama mereka berhak menghakimi orang lain yang berbeda dengan keyakinan mereka…

  7. 7 Death Berry Ille-Bellisima Juni, 20, 2007 pukul 9:05 am

    Setuju.

    Mungkin karena ‘antek – antek’ Islam ‘palsu’ sudah membuat sebegitu banyak blunder di mata Internasional, membuat orang akan ber-statemen seperti itu.

  8. 8 Idris Juni, 26, 2007 pukul 10:15 am

    Kejawen tidak ada hubungannya dengan Islam. Malah berlawanan arah. Kejawen itu agama luhur.

    Ini saya menemukan sebuah artikel yang sangat menarik tentang agama Kejawen. Ini situsnya: http://www.iloveblue.com/bali_gaul_funky/artikel_bali/detail/1581.htm

    HAKEKAT TUHAN MENURUT ORANG JAWA
    Oleh Adi Soeripto

    Tuhan adalah “Sangkan Paraning Dumadi”. IA adalah sang Sangkan
    sekaligus sang Paran, karena itu juga disebut Sang Hyang Sangkan
    Paran. Ia hanya satu, tanpa kembaran, dalam bahasa Jawa dikatakan
    Pangeran iku mung sajuga, tan kinembari . Orang Jawa biasa
    menyebut “Pangeran” artinya raja, sama dengan pengertian “Ida Ratu”
    di Bali. Masyarakat tradisional sering mengartikan “Pangeran”
    dengan “kirata basa”. Katanya pangeran berasal dari
    kata “pangengeran”, yang artinya “tempat bernaung atau berlindung”,
    yang di Bali disebut “sweca”. Sedang wujudNYA tak tergambarkan,
    karena pikiran tak mampu mencapaiNYA dan kata kata tak dapat
    menerangkanNYA. Didefinisikan pun tidak mungkin, sebab kata-kata
    hanyalah produk pikiran hingga tak dapat digunakan untuk
    menggambarkan kebenaranNYA. Karena itu orang Jawa menyebutnya “tan
    kena kinaya ngapa” ( tak dapat disepertikan). Artinya sama dengan
    sebutan “Acintya” dalam ajaran Hindu. Terhadap Tuhan, manusia hanya
    bisa memberikan sebutan sehubungan dengan perananNYA. Karena itu
    kepada NYA diberikan banyak sebutan, misalnya: Gusti Kang Karya
    Jagad (Sang Pembuat Jagad), Gusti Kang Gawe Urip (Sang Pembuat
    Kehidupan), Gusti Kang Murbeng Dumadi (Penentu nasib semua mahluk) ,
    Gusti Kang Maha Agung (Tuhan Yang Maha Besar), dan lain-lain.Sistem
    pemberian banyak nama kepada Tuhan sesuai perananNYA ini sama
    seperti dalam ajaran Hindu. “Ekam Sat Viprah Bahuda Vadanti”
    artinya “Tuhan itu satu tetapi para bijak menyebutNYA dengan banyak
    nama”.

    Hubungan Tuhan dengan Ciptaannya.

    Tentang hubungan Tuhan dengan ciptaanNYA, orang Jawa menyatakan
    bahwa Tuhan menyatu dengan ciptaanNYA. Persatuan antara Tuhan dan
    ciptaannya itu digambarkan sebagai “curiga manjing warangka,
    warangka manjing curiga”, seperti keris masuk ke dalam sarungnya,
    seperti sarung memasuki kerisnya. Meski ciptaannya selalu berubah
    atau “menjadi” (dumadi), Tuhan tidak terpengaruh oleh perubahan yang
    terjadi pada ciptaanNYA. Dalam kalimat puitis orang Jawa mengatakan:
    Pangeran nganakake geni manggon ing geni nanging ora kobong dening
    geni, nganakake banyu manggon ing banyu ora teles dening banyu.
    Artinya, Tuhan mengadakan api, berada dalam api, namun tidak
    terbakar, mencipta air bertempat di air tetapi tidak basah. Sama
    dengan pengertian wyapi, wyapaka dan nirwikara dalam agama Hindu.
    Oleh karena itu Tuhan pun disimbolkan sebagai bunga “teratai”
    atau “sekar tunjung”, yang tidak pernah basah dan kotor meski
    bertempat di air keruh. Ceritera tentang Bima bertemu
    dengan “Hanoman”, kera putih lambang kesucian batin, dalam usahanya
    mencari “tunjung biru” atau “teratai biru’ adalah sehubungan dengan
    pencarian Tuhan. Menyatunya Tuhan dengan ciptaanNYA secara simbolis
    juga dikatakan “kaya kodhok ngemuli leng, kaya kodhok kinemulan ing
    leng”, seperti katak menyelimuti liangnya dan seperti katak
    terselimuti liangnya. Pengertiannya sama dengan istilah immanen
    sekaligus transenden dalam filsafat modern, yang dalam Bhagavad Gita
    dikatakan “DIA ada padaKU dan AKU ada padaNYA”.

    Dengan pengertian demikian maka jarak antara Tuhan dan ciptaannya
    pun menjadi tak terukur lagi. Tentang hal ini orang Jawa
    mengatakan: “adoh tanpa wangenan, cedhak tanpa senggolan”, artinya
    jauh tanpa batas, dekat namun tak bersentuhan. Dari keterangan di
    atas jelaslah bahwa pada hakekatnya filsafat Jawa adalah Hinduisme,
    yang monotheisme pantheistis. Karena itu pengertian Brahman Atman
    Aikyam, atau Tuhan dan Atman Tunggal, juga dinyatakan dengan kata-
    kata “Gusti lan kawula iku tunggal”. Di sini pengertian Gusti adalah
    Tuhan yang juga disebut Ingsun, sedang Kawula adalah Atman yang juga
    disebut Sira, hingga kalimat “Tat Twam Asi” pun secara tepat
    dijawakan dengan kata kata “Sira Iku Ingsun” atau “Engkau adalah
    Aku”, yang artinya sama dengan kata-kata “Atman itu Brahman”.
    Pemahaman yang demikian itu tentunya memungkinkan terjadinya salah
    tafsir, karena menganggap manusia itu sama dengan Tuhan. Untuk
    menghindari pendapat yang demikian, orang Jawa dengan bijak menepis
    dengan kata-kata “ya ngono ning ora ngono”, yang artinya “ya begitu
    tetapi tidak seperti itu”. Mungkin sikap demikian inilah yang
    menyebabkan sesekali muncul anggapan bahwa pada dasarnya orang Jawa
    penganut pantheisme yang polytheistis, sebab pengertian keberadaan
    Tuhan yang menyatu dengan ciptaannya ditafsirkan sebagai Tuhan
    berada di apa saja dan siapa saja, hingga apa saja dan siapa saja
    bisa diTuhankan. Anggapan demikian tentulah salah, sebab Brahman
    bukan Atman dan Gusti bukan Kawula walau keberadaan keduanya selalu
    menyatu. Brahman adalah sumber energi, sedang Atman cahayanya.
    Kesatuan antara Krisna dan Arjuna oleh para dalang wayang sering
    digambarkan seperti “api dan cahayanya”, yang dalam bahasa
    Jawa “kaya geni lan urube”

    Upaya mencari Tuhan

    Berdasar pengertian bahwa Tuhan bersatu dengan ciptaanNYA itu, maka
    orang Jawa pun tergoda untuk mencari dan membuktikan keberadaan
    Tuhan. Mereka menggambarkan usaha pencariannya dengan memanfaatkan
    sistim simbol untuk memudahkan pemahaman. Sebagai contoh pada sebuah
    kidung dhandhanggula, digambarkan sebagai berikut: Ana pandhita
    akarya wangsit, kaya kombang anggayuh tawang, susuh angin ngendi
    nggone, lawan galihing kangkung, watesane langit jaladri, tapake
    kuntul nglayang lan gigiring panglu, dst. Di sini jelas
    bahwa “sesuatu” yang dicari itu adalah susuh angin (sarang angin),
    ati banyu (hati air), galih kangkung (galih kangkung), tapak kuntul
    nglayang (bekas burung terbang), gigir panglu (pinggir dari globe),
    wates langit (batas cakrawala), yang merupakan sesuatu yang “tidak
    tergambarkan” atau “tidak dapat disepertikan” yang dalam bahasa
    Jawa ” tan kena kinaya ngapa” yang pengertiannya sama
    dengan “Acintya” dalam ajaran Hindu.

    Dengan pengertian “acintya” atau “sesuatu yang tak tergambarkan” itu
    mereka ingin menyatakan bahwa hakekat Tuhan adalah
    sebuah “kekosongan”, atau “suwung”, Kekosongan adalah sesuatu yang
    ada tetapi tak tergambarkan. Semua yang dicari dalam kidung
    dhandhanggula di atas adalah “kekosongan” Susuh angin itu “kosong”,
    ati banyu pun “kosong”, demikian pula “tapak kuntul nglayang”
    dan “batas cakrawala”. Jadi hakekat Tuhan adalah “kekosongan abadi
    yang padat energi”, seperti areal hampa udara yang menyelimuti jagad
    raya, yang meliputi segalanya secara immanen sekaligus transenden,
    tak terbayangkan namun mempunyai energi luar biasa, hingga membuat
    semua benda di angkasa berjalan sesuai kodratnya dan tidak saling
    bertabrakan. Sang “kosong” atau “suwung” itu meliputi
    segalanya, “suwung iku anglimputi sakalir kang ana”. Ia seperti
    udara yang tanpa batas dan keberadaannya menyelimuti semua yang ada,
    baik di luar maupun di dalamnya.

    Karena pada diri kita ada Atman, yang tak lain adalah cahaya atau
    pancaran energi Tuhan, maka hakekat Atman adalah juga “kekosongan
    yang padat energi itu”. Dengan demikian apabila dalam diri kita
    hanya ada Atman, tanpa ada muatan yang lain, misalnya nafsu dan
    keinginan, maka “energi Atman” itu akan berhubungan atau menyatu
    dengan sang “sumber energi”. Untuk itu yang diperlukan dalam usaha
    pencarian adalah mempelajari proses “penyatuan” antara Atman dengan
    Brahman itu. Logikanya, apabila hakekat Tuhan adalah “kekosongan”
    maka untuk menyatukan diri, maka diri kita pun harus “kosong”, Sebab
    hanya “yang kosonglah yang dapat menyatu dengan sang maha kosong”.
    Caranya dengan berusaha “mengosongkan diri” atau “membersihkan diri”
    dengan “menghilangan muatan-muatan yang membebani Atman” yang berupa
    berbagai nafsu dan keinginan. Dengan kata lain berusaha
    membangkitkan energi Atman agar tersambung dengan energi Brahman.
    Dengan uraian di atas maka cara yang harus ditempuh adalah
    melaksanakan “yoga samadi”, yang intinya adalah menghentikan segala
    aktifitas pikiran beserta semua nafsu dan keinginan yang
    membebaninya. Sebab pikiran yang selalu bekerja tak akan pernah
    menjadikan diri “kosong”. Karena itu salah satu caranya adalah
    dengan “Amati Karya”, menghentikan segala aktifitas kerja.
    Apabila “kekosongan” merupakan hakekat Tuhan, apakah Padmasana, yang
    di bagian atasnya berbentuk “kursi kosong”, dan dianggap sebagai
    simbol singgasana “Sang Maha Kosong” itu adalah perwujudan dalam
    bentuk lain dari apa yang dicari orang Jawa lewat kidung-kidung kuna
    itu? Apa sebabnya di Jawa tidak ada dan baru diwujudkan dalam bentuk
    bangunan ketika leluhur Jawa berada di Bali? Mungkin saat itu di
    Jawa memang tidak membutuhkan hal itu, karena masyarakat Jawa lebih
    mementingkan “pemujaan leluhur”, yang dianggap
    sebagai “pengejawantahan Tuhan”. Kata-kata Wong tuwa iku Pangeran
    katon atau Orang tua (leluhur) itu Tuhan yang nampak, adalah bukti
    adanya kepercayaan tersebut. Itulah sebabnya di Jawa tidak ditemukan
    Padmasana, tetapi “lingga yoni”. Baru setelah runtuhnya kerajaan
    Majapahit, Padmasama mulai ada di Bali. Konon sementara sejarawan
    berpendapat bahwa Padmasana adalah karya monumental Danghyang
    Dwijendra, seorang Pandita Hindu yang pindah dari Jawa ke Bali,
    setelah jatuhnya Kerajaan Majapahit.

    Sebenarnya tujuan umat Hindu ketika bersembahyang di pura, adalah
    untuk menjalani “proses” penyatuan diri dengan Tuhan dengan
    melaksanakan “yoga” secara sederhana. Karena itu setiap sembahyang
    tentu diawali dengan “pranayama” yang merupakan salah satu cara
    untuk “mengosongkan diri” dengan “mengatur irama pernafasan” Hasil
    minimal yang dicapai adalah “mempertenang diri” ketika “memuja
    Tuhan” dengan bersimpuh di hadapan Padmasana, yang diyakini sebagai
    tahta “Sang Hyang Widhi”. Ketika memuja itulah mereka
    berusaha “mengosongkan diri” dengan berkonsentrasi untuk menyatukan
    diri dengan “Sang Maha Kosong”. Dengan demikian mereka berharap
    dapat menyatu dalam rasa, yaitu rasa damai sebenarnya. Menurut orang
    Jawa, apabila tujuan “samadi” itu berhasil, terdapat tanda-tanda
    khusus. Konon, ketika puncak ke “hening” an tercapai, orang serasa
    terjun ke suasana “heneng” atau “sunya”, tenggelam dalam
    suasana “kedamaian batin sejati, rasa damai yang akut”, yang
    dikatakan “manjing jroning sepi”, atau “rasa damai yang tak
    terkatakan”. Suasana demikian terjadi hanya sesaat, yang oleh orang
    Jawa digambarkan secara indah dengan kata-kata “tarlen saking liyep
    layaping aluyup, pindha pesating supena sumusup ing rasa jati”
    (ketika tiba di ambang batas kesadaran, hanya seperti kilasan mimpi,
    kita seolah menyelinap ke dalam rasa sejati). Di sini makna
    kedamaian adalah “kekosongan sejati di mana jiwa terbebas dari beban
    apa pun”, yang diistilahkan dengan suasana “hening heneng”
    atau “kedamaian sejati”. Mungkin suasana demikian itulah yang dalam
    agama Hindu disebut “sukha tan pawali dukha”. Kebahagian abadi yang
    tanpa sedikitpun rasa duka. Terbebas dari hukum rwa bhinneda.

    Kini masalahnya adalah siapa saja yang terlibat dalam proses
    penyatuan tersebut? Pertanyaan ini akan dijawab dengan tegas bahwa
    Sang Atmanlah diminta membimbingnya. Atman adalah cahaya Brahman, Ia
    Maha Energi yang ada pada diri setiap manusia, karena itu oleh orang
    Jawa diberi sebutan “Pangeraningsun” atau “Tuhan yang ada dalam
    diriku”. Karena itulah ketika kita mengawali proses “kramaning
    sembah” dengan pertama-tama menyebut “OM Atma Tattvatma”, orang Jawa
    menganggapnya sebagai ganti dari kata-kata “Duh Pangeraningsun”,
    yang sebelumnya amat dikenal. Namun sebelum Atman kita jadikan kawan
    utama dalam usaha penyatuan itu, terlebih dulu kita harus yakin
    bahwa ia adalah energi luar biasa. Kehebatan energi Atman itu secara
    simbolis digambarkan sebagai berikut: Gedhene amung sak mrica
    binubut nanging lamun ginelar angebegi jagad, artinya: Ia hanya
    sebesar serbuk merica, namun bila dikembangkan (triwikrama) seluruh
    jagad raya akan tergenggam olehnya. Pengertian energi ini dalam
    istilah Jawa disebut “geter”. Namun untuk memanfaatkannya orang
    harus mengenalnya lebih jauh.

    Lebih lanjut ajaran ini menyebutkan bahwa pada diri manusia pun
    terdapat 4 (empat) kekuatan yang selalu menjadi kawan dalam
    perjalanan hidup, di saat suka maupun duka, hingga layak
    disebut “saudara”. Masing-masing ditandai dengan simbol warna putih,
    merah, kuning dan hitam (catur sanak). Posisi mereka di dalam jiwa
    manusia adalah lekat dengan Atman, membuat cahayanya membentuk
    warna “pelangi”. Gradasi warnanya menunjukkan kadar “karma wasana”
    seseorang. Konon peranan mereka amat menentukan. Karena itu mereka
    harus selalu diperhatikan dan dipelihara, sebab bila ditinggalkan
    dan tak terurus, akan menjadi pengganggu yang amat berbahaya.
    Bandingkan dengan pengertian sa ba ta a i dalam ajaran Hindu. Dalam
    setiap “proses” meditasi mereka perlu diberitahu, setidak-tidaknya
    disebut namanya agar ikut membantu.

    Pada dasarnya proses penyatuan (meditasi) itu dimaksudkan sebagai
    usaha memperpendek jarak antara Manusia dengan Tuhan, antara Sira
    dengan Ingsun, atau antara Brahman dengan Atman, yang dalam istilah
    Jawa disebut ngudi cinaket ing Widhi, artinya berusaha agar semakin
    dekat dengan Tuhan (caket=dekat). Di sini jelas bahwa pemanfaatan
    energi Atman mutlak perlu, tetapi ternyata sebagian orang ada yang
    tidak mengetahui bahwa pada diri kita ada Atman, Sang Maha Energi
    itu. Mungkin karena dasar filsafatnya memang berbeda. Kepada mereka,
    yang tidak mempercayai adanya Atman itu, sebuah kidung sengaja
    diciptakan Apek banyu pikulane warih, apek geni dedamaran, kodhok
    ngemuli elenge, tanpa suku lumaku, tanpa una lan tanpa uni, dst.
    Artinya terlihat ada orang mencari air, padahal ia telah memakai air
    sebagai pikulan, dan ada yang mencari api, padahal telah membawa
    lentera, katak menyelimuti liangnya, tanpa kaki ia berjalan, tanpa
    rasa dan tanpa suara, dst. Rupanya mereka tidak mengerti bahwa Gusti
    dan Kawula Tunggal, hingga tidak menyadari bahwa yang dicari
    sebenarnya telah ada dalam dirinya sendiri, meski dengan nama yang
    berbeda. Mereka tidak tahu bahwa warih adalah air dan damar adalah
    api, sama halnya dengan Atman adalah Brahman. Ia immanen sekaligus
    transenden, ia bisa berjalan tanpa kaki, dan tanpa suara maupun
    rasa. Pendapat bahwa Brahman sama dengan Atman, oleh orang Jawa
    ditunjukkan dengan perkataan “kana kene padha bae” artinya “sana dan
    sini sama saja”. Ketidaktahuanlah yang menyebabkan orang
    kebingungan. Sebuah canda sederhana namun menyengat.

    Semua hal yang diterangkan di atas adalah ajaran Hindu. Namun bagi
    mereka, yang tidak mau berusaha mencari “akarnya” dan tidak mau
    berlajar Hinduisme, menganggapnya sebagai “agama Jawa”. Dan
    karena “agama Jawa” tidak ada, maka mereka menempatkannya sebatas
    faham, yaitu faham “kejawen” dan eksis sebagai aliran kepercayaan.

    Quotes :
    ” Spirituality is essentially a journey within. You need no preparations, no
    luggage to carry – nothing absolutely. What you need is just : LOVE ! And this
    Love, can only come as an after effect of self-actualization, achieved through
    the practice of meditative way of life.”
    – Anand Krishna -

  9. 9 mrtajib Juni, 28, 2007 pukul 2:35 pm

    tanggapannya kok nggak membahs mengenai imperialisme Arab?

  10. 10 blackclaw Juli, 13, 2007 pukul 7:19 pm

    Loh? Ente juga dapet komen macam ini? saya juga dapat loh! Berarti yang komen bot dong?

  11. 11 shinobigatakutmati Juli, 15, 2007 pukul 7:29 am

    yup. menarik sekali apa yang diutarakan oleh sdr. idris, mengenai permasalahan “aliran kepercayaan”. perlu kita ketahui bersama, bahwasanya pemerintah pun memiliki wadah untuk menampung berbagai macam “aliran kepercayaan”, disamping agama-agama yang diakui oleh pemerintah ^ ^

    sebenarnya tidak ada masalah mengenai perbedaan. semua cukup jelas.

    namun yang ditekankan sekarang, adalah siapa pun itu, baik aliran kepercayaan manapun, agama apapun, selama kita berada pada Negara Kesatuan Republik Indonesia, maka semua persoalan adalah menyangkut hajat hidup orang banyak~ Masyarakat Indonesia~ dari sumatera hingga papua.

    sepakat ngga nih? ^ ^

  12. 12 hideyoshi Juli, 15, 2007 pukul 7:10 pm

    aduh poseng. ntar baca lagi deh.hehe

  13. 13 hatinurani21 Agustus, 12, 2007 pukul 8:11 pm

    Di Forum Religiositas Agama, saya menemukan artikel yang menarik sekali. Ini situsnya: http://hatinurani21.wordpress.com/

    MENGAPA KEBUDAYAAN JAWA MENGALAMI KEMUNDURAN YANG SIGNIFIKAN?

    Pengantar

    Manusia Jawa adalah mayoritas di Indonesia. Nasib bangsa Indonesia sangat tergantung kepada kemampuan penalaran, skill, dan manajemen manusia Jawa (MJ). Sayang sekali s/d saat ini, MJ mengalami krisis kebudayaan; hal ini disebabkan Kebudayaan Jawa (KJ) dibiarkan merana, tidak terawat, dan tidak dikembangkan oleh pihak2 yang berkompeten (TERUTAMA OLEH POLITISI). Bahkan KJ terkesan dibiarkan mati merana digerilya oleh kebudayaan asing (terutama dari timur tengah/Arab). Mochtar Lubis dalam bukunya: Manusia Indonesia Baru, juga mengkritisi watak2 negatip manusia Jawa seperti munafik, feodal, malas, tidak suka bertanggung jawab, suka gengsi dan prestis, dan tidak suka bisnis (lebih aman jadi pegawai).
    Kemunduran kebudayaan Jawa tidak lepas dari dosa regim Orde Baru. Strategi regim Soeharto untuk melepaskan diri dari tuannya (USA dkk.) dan tekanan kaum reformis melalui politisasi agama Islam menjadikan Indonesia mengarah ke ideologi Timur Tengah (Arab). Indonesia saat ini (2007) adalah kembali menjadi ajang pertempuran antara: Barat lawan Timur Tengah, antara kaum sekuler dan kaum Islam, antara modernitas dan kekolotan agama. (mohon dibaca artikel yang lain dulu, sebaiknya sesuai no. urut)

    Boleh diibaratkan bahwa manusia Jawa terusmenerus mengalami penjajahan, misalnya penjajahan oleh:
    – Bs. Belanda selama 300 tahunan
    – Bs. Jepang selama hampir 3 tahunan
    – Regim Soeharto/ORBA selama hampir 32 tahun (Londo Ireng).
    – Negara Adidaya/perusahaan multi nasioanal selama ORBA s/d saat ini.
    – Sekarang dan dimasa dekat, bila tidak hati2, diramalkan bahwa Indonesia akan menjadi negara boneka Timur Tengah/Arab Saudi (melalui kendaraan utama politisasi agama).

    Kemunduran kebudayaan manusia Jawa sangat terasa sekali, karena suku Jawa adalah mayoritas di Indonesia, maka kemundurannya mengakibatkan kemunduran negara Indonesia, sebagai contoh kemunduran adalah terpaan berbagai krisis yang tak pernah selesai dialami oleh bangsa Indonesia. Politisasi uang dan agama mengakibatkan percepatan krisis kebudayaan Jawa, seperti analisa dibawah ini.
    Gerilya Kebudayaan
    Negara2 TIMTENG/ARAB harus berjuang sekuat tenaga dengan cara apapun untuk mendapat devisa selain dari kekayaan minyak (petro dollar), hal ini mengingat tambang minyak di Timur Tengah (TIMTENG/Arab) adalah terbatas umurnya; diperkirakan oleh para ahli bahwa umur tambang minyak sekitar 15 tahun lagi, disamping itu, penemuan energi alternatip akan dapat membuat minyak turun harganya. Begitu negara Timur Tengah mendapat angin dari regim Orde Baru, Indonesia lalu bagaikan diterpa badai gurun Sahara yang panas! Pemanfaatan agama (politisasi agama) oleh negara asing (negara2 Arab) untuk mendominasi dan menipiskan kebudayaan setempat (Indonesia) mendapatkan angin bagus, ini berlangsung dengan begitu kuat dan begitu vulgarnya. Gerilya kebudayaan asing lewat politisasi agama begitu gencarnya, terutama lewat media televisi, majalah, buku dan radio. Gerilya kebudayaan melalui TV ini sungguh secara halus-nylamur-tak kentara, orang awam pasti sulit mencernanya! Berikut ini adalah gerilya kebudayaan yang sedang berlangsung:
    – Dalam sinetron, hal-hal yang berbau mistik, dukun, santet dan yang negatip sering dikonotasikan dengan manusia yang mengenakan pakaian adat Jawa seperti surjan, batik, blangkon kebaya dan keris; kemudian hal-hal yang berkenaan dengan kebaikan dan kesucian dihubungkan dengan pakaian keagamaan dari Timur Tengah/Arab. Kebudayaan yang Jawa dikalahkan oleh yang Timur Tengah.
    – Artis2 film dan sinetron digarap duluan mengingat mereka adalah banyak menjadi idola masyarakat muda (yang nalarnya kurang jalan). Para artis, yang blo’oon politik ini, bagaikan di masukan ke salon rias Timur Tengah/Arab, untuk kemudian ditampilkan di layar televisi, koran, dan majalah demi membentuk mind set (seting pikiran) yang berkiblat ke Arab.
    – Bahasa Jawa beserta ungkapannya yang sangat luas, luhur, dalam, dan fleksibel juga digerilya. Dimulai dengan salam pertemuan yang memakai assalam…dan wassalam…. Dulu kita bangga dengan ungkapan: Tut wuri handayani, menang tanpo ngasorake, gotong royong, dsb.; sekarang kita dibiasakan oleh para gerilyawan kebudayaan dengan istilah2 asing dari Arab, misalnya: amal maruh nahi mungkar, saleh dan soleha, dst. Untuk memperkuat gerilya, dikonotasikan bahwa bhs. Arab itu membuat manusia dekat dengan surga! Sungguh cerdik dan licik.
    – Kebaya, modolan dan surjan diganti dengan jilbab, celana congkrang, dan jenggot ala orang Arab. Nama2 Jawa dengan Ki dan Nyi (misal Ki Hajar …) mulai dihilangkan, nama ke Arab2an dipopulerkan. Dalam wayang kulit, juga dilakukan gerilya kebudayaan: senjata pamungkas raja Pandawa yaitu Puntadewa menjadi disebut Kalimat Syahadat (jimat Kalimo Sodo), padahal wayang kulit berasal dari agama Hindu (banyak dewa-dewinya yang tidak Islami), jadi bukan Islam; bukankah ini sangat memalukan? Gending2 Jawa yang indah, gending2 dolanan anak2 yang bagus semisal: jamuran, cublak2 suweng, soyang2, dst., sedikit demi sedikit digerilya dan digeser dengan musik qasidahan dari Arab. Dibeberapa tempat (Padang, Aceh, Jawa Barat) usaha menetapkan hukum syariah Islam terus digulirkan, dimulai dengan kewajiban berjilbab! Kemudian, mereka lebih dalam lagi mulai mengusik ke bhinekaan Indonesia, dengan berbagai larangan dan usikan bangunan2 ibadah dan sekolah non Islam.
    – Gerilya lewat pendidikan juga gencar, perguruan berbasis Taman Siswa yang nasionalis, pluralis dan menjujung tinggi kebudayaan Jawa secara lambat namun pasti juga digerilya, mereka ini digeser oleh madrasah2/pesantren2. Padahal Taman Siswa adalah asli produk perjuangan dan merupakan kebanggaan manusia Jawa. UU Sisdiknas juga merupakan gerilya yang luar biasa berhasilnya. Sekolah swasta berciri keagamaan non Islam dipaksa menyediakan guru beragama Islam, sehingga ciri mereka lenyap.
    – Demikian pula dengan perbankan, mereka ingin eksklusif dengan bank syariah, dengan menghindari kata bunga/rente/riba; istilah ke Arab2an pun diada-adakan, walau nampak kurang logis! Seperti USA memakai IMF, dan orang Yahudi menguasai finansial, maka manusia Arab ingin mendominasi Indonesia memakai strategi halal-haramnya pinjaman, misalnya lewat bank syariah.
    – Keberhasilan perempuan dalam menduduki jabatan tinggi di pegawai negeri (eselon 1 s/d 3) dikonotasikan/dipotretkan dengan penampilan berjilbab dan naik mobil yang baik. Para pejabat eselon ini lalu memberikan pengarahan untuk arabisasi pakaian dinas di kantor masing2.
    – Di hampir pelosok P. Jawa kita dapat menyaksikan bangunan2 masjid yang megah, dana pembangunan dari Arab luar biasa besarnya. Bahkan organisasi preman bentukan militer di jaman ORBA, yaitu Pemuda Pancasila, pun mendapatkan grojogan dana dari Timur Tengah untuk membangun pesantren2 di Kalimantan, luar biasa!
    – Fatwa MUI pada bulan Agustus 2005 tentang larangan2 yang tidak berdasar nalar dan tidak menjaga keharmonisan masyarakat sungguh menyakitkan manusia Jawa yang suka damai dan harmoni. Bila ulama hanya menjadi sekedar alat politik, maka panglima agama adalah ulama politikus yang mementingkan uang, kekuasaan dan jabatan saja; efek keputusan tidak mereka hiraukan. Sejarah ORBA membuktikan bahwa MUI dan ICMI adalah alat regim ORBA yang sangat canggih. Saat ini, MUI boleh dikata telah menjadi alat negara asing (Arab) untuk menguasai
    – Dimasa lalu, banyak orang cerdas mengatakan bahwa Wali Songo adalah bagaikan MUI sekarang ini, dakwah mereka penuh gerilya kebudayaan dan politik. Manusia Majapahit digerilya, sehingga terdesak ke Bromo (suku Tengger) dan pulau Bali. Mengingat negara baru memerangi KKN, mestinya fatwa MUI adalah tentang KKN (yang relevan), misal pejabat tinggi negara yang PNS yang mempunyai tabungan diatas 3 milyar rupiah diharuskan mengembalikan uang haram itu (sebab hasil KKN), namun karena memang ditujukan untuk membelokan pemberantasan KKN, yang terjadi justru sebaliknya, fatwanya justru yang aneh2 dan merusak keharmonisan kebhinekaan Indonesia!
    – Buku2 yang sulit diterima nalar, dan secara ngawur dan membabi buta ditulis hanya untuk melawan dominasi ilmuwan Barat saat ini membanjiri pasaran di Indonesia. Rupanya ilmuwan Timur Tengah ingin melawan ilmuwan Barat, semua teori Barat yang rasional-empiris dilawan dengan teori Timur Tengah yang berbasis intuisi-agamis (berbasis Al-Quran), misal teori kebutuhan Maslow yang sangat populer dilawankan teori kebutuhan spiritual Nabi Ibrahim, teori EQ ditandingi dengan ESQ, dst. Masyarakat Indonesia harus selalu siap dan waspada dalam memilih buku yang ingin dibacanya.
    – Dengan halus, licik tapi mengena, mass media, terutama TV dan radio, telah digunakan untuk membunuh karakater (character assasination) budaya Jawa dan meninggikan karakter budaya Arab (lewat agama)! Para gerilyawan juga menyelipkan filosofis yang amat sangat cerdik, yaitu: kebudayaan Arab itu bagian dari kebudayaan pribumi, kebudayaan Barat (dan Cina) itu kebudayaan asing; jadi harus ditentang karena tidak sesuai! Padahal kebudayaan Arab adalah sangat asing!
    – Gerilya yang cerdik dan rapi sekali adalah melalui peraturan negara seperti undang-undang, misalnya hukum Syariah yang mulai diterapkan di sementara daerah, U.U. SISDIKNAS, dan rencana UU Anti Pornografi dan Pornoaksi (yang sangat bertentangan dengan Bhineka Tunggal Ika dan sangat menjahati/menjaili kaum wanita dan pekerja seni). Menurut Gus Dur, RUU APP telah melanggar Undang-Undang Dasar 1945 karena tidak memberikan tempat terhadap perbedaan. Padahal, UUD 1945 telah memberi ruang seluas-luasnya bagi keragaman di Indonesia. RUU APP juga mengancam demokrasi bangsa yang mensyaratkan kedaulatan hukum dan perlakuan sama terhadap setiap warga negara di depan hukum. Gus Dur menolak RUU APP dan meminta pemerintah mengoptimalkan penegakan undang-undang lain yang telah mengakomodir pornografi dan pornoaksi. “Telah terjadi formalisasi dan arabisasi saat ini. Kalau sikap Nahdlatul Ulama sangat jelas bahwa untuk menjalankan syariat Islam tidak perlu negara Islam,” ungkapnya. (Kompas, 3 Maret 2006).

    – Puncak gerilya kebudayaan adalah tidak diberikannya tempat untuk kepercayaan asli, misalnya Kejawen, dalam Kartu Tanda Penduduk (KTP), dan urusan pernikahan/perceraian bagi kaum kepercayaan asli ditiadakan. Kejawen, harta warisan nenek moyang, yang kaya akan nilai: pluralisme, humanisme, harmoni, religius, anti kekerasan dan nasionalisme, ternyata tidak hanya digerilya, melainkan akan dibunuh dan dimatikan secara perlahan! Sungguh sangat disayangkan! Urusan perkawinan dan kematian untuk MJ penganut Kejawen dipersulit sedemikian rupa, urusan ini harus dikembalikan ke agama masing2! Sementara itu aliran setingkat Kejawen yang disebut Kong Hu Chu yang berasal dari RRC justru disyahkan keberadaannya. Sungguh sangat sadis para gerilyawan kebudayaan ini!
    – Gerilya kebudayaan juga telah mempengaruhi perilaku manusia Jawa, orang Jawa yang dahulu dikenal lemah-lembut, andap asor, cerdas, dan harmoni; namun sekarang sudah terbalik: suka kerusuhan dan kekerasan, suka menentang harmoni. Bayangkan saja, kota Solo yang dulu terkenal putri nya yang lemah lembut (putri Solo, lakune koyo macan luwe) digerilya menjadi kota yang suka kekerasan, ulama Arab (Basyir) mendirikan pesantren Ngruki untuk mencuci otak anak2 muda. Akhir2 ini kota Solo kesulitan mendatangkan turis manca negara, karena kota Solo sudah diidentikan dengan kekerasan sektarian. Untuk diketahui, di Pakistan, banyak madrasah disinyalir dijadikan tempat brain washing dan baiat. Banyak intelektual muda kita di universitas2 yang kena baiat (sumpah secara agama Islam, setelah di brain wahing) untuk mendirikan NII (negara Islam Indonesia) dengan cara menghalalkan segala cara. Berapa banyak madrasah/pesantren di Indonesia yang dijadikan tempat2 cuci otak anti pluralisme dan anti harmoni? Banyak! Berapa jam pelajaran dihabiskan untuk belajar agama (ngaji) dan bahasa Arab? Banyak, diperkirakan sampai hampir 50% nya! Tentu saja ini akan sangat mempengaruhi turunnya perilaku dan turunnya kualitas SDM bgs. Indonesia secara keseluruhan! Maraknya kerusuhan dan kekerasan di Indonesia bagaikan berbanding langsung dengan maraknya madrasah dan pesantren2. Berbagai fatwa MUI yang menjungkirbalikan harmoni dan gotong royong manusia Jawa gencar dilancarkan!

    – Sejarah membuktikan bagaimana kerajaan Majapahit, yang luarbiasa jaya, juga terdesak melalui gerilya kebudayaan Arab sehingga manusianya terpojok ke Gn. Bromo (suku Tengger) dan P. Bali (suku Bali). Mereka tetap menjaga kepercayaannya yaitu Hindu. Peranan wali Songo saat itu sebagai alat politis (mirip MUI dan ICMI saat ini) adalah besar sekali! Semenjak saat itu kemunduran kebudayaan Jawa sungguh luar biasa!
    Tanda-tanda Kemunduran Budaya Jawa
    Kemunduran kebudayaan manusia Jawa sangat terasa sekali, karena suku Jawa adalah mayoritas di Indonesia, maka kemundurannya mengakibatkan kemunduran negara Indonesia, sebagai contoh kemunduran adalah:
    – Orang2 hitam dari Afrika (yang budayanya dianggap lebih tertinggal) ternyata dengan mudah mempedayakan masyarakat kita dengan manipulasi penggandaan uang dan jual-beli narkoba.
    – Orang Barat mempedayakan kita dengan kurs nilai mata uang. Dengan $ 1 = k.l Rp. 10000, ini sama saja penjajahan baru. Mereka dapat bahan mentah hasil alam dari Indonesia murah sekali, setelah diproses di L.N menjadi barang hitech, maka harganya jadi selangit. Nilai tambah pemrosesan/produksi barang mentah menjadi barang jadi diambil mereka (disamping membuka lapangan kerja). Indonesia terus dengan mudah dikibulin dan dinina bobokan untuk menjadi negara peng export dan sekaligus pengimport terbesar didunia, sungguh suatu kebodohan yang maha luar biasa.
    – Orang Jepang terus membuat kita tidak pernah bisa bikin mobil sendiri, walau industri Jepang sudah lebih 30 tahun ada di Indonesia. Semestinya bangsa ini mampu mendikte Jepang dan negara lain untuk mendirikan pabrik di Indonesia, misalnya pabrik: Honda di Sumatra, Suzuki di Jawa, Yamaha di Sulawesi, dst. Ternyata kita sekedar menjadi bangsa konsumen dan perakit.
    – Orang Timur Tengah/Arab dengan mudah menggerilya kebudayaan kita seperti cerita diatas; disamping itu, Indonesia adalah termasuk pemasok devisa haji terbesar! Kemudian, dengan hanya Asahari, Abu Bakar Baasyir dan Habib Riziq (FPI), cukup beberapa gelintir manusia saja, Indonesia sudah dapat dibuat kalang kabut oleh negara asing! Sungguh keterlaluan dan memalukan!
    – Kalau dulu banyak mahasiswa Malaysia studi ke Indonesia, sekarang posisinya terbalik: banyak mahasiswa Indonesia belajar ke Malaysia (bahkan ke S’pore, Thailand, Pilipina, dst.). Konyol bukan?
    – Banyak manusia Jawa yang ingin kaya secara instant, misalnya mengikuti berbagai arisan/multi level marketing seperti pohon emas, dst., yang tidak masuk akal!
    – Dalam beragamapun terkesan jauh dari nalar, bijak dan jauh dari cerdas, terkesan hanya ikut2an saja. Beragama tidak harus menjiplak kebudayaan asal agama, dan tidak perlu mengorbankan budaya lokal.
    – Sampai dengan saat ini, Indonesia tidak dapat melepaskan diri dari berbagai krisis (krisis multi dimensi), kemiskinan dan pengangguran justru semakin meningkat, padahal negara tetangga yang sama2 mengalami krisis sudah kembali sehat walafiat! Peran manusia Jawa berserta kebudayaannya, sebagai mayoritas, sangat dominan dalam berbagai krisis yang dialami bangsa ini.

    Penutup

    Beragama tidak harus menjiplak kebudayaan asal agama. Gus Dur mensinyalir telah terjadi arabisasi kebudayaan. Kepentingan negara asing untuk menguasai bumi dan alam Indonesia yang kaya raya dan indah sekali sungguh riil dan kuat sekali, kalau negara modern memakai teknologi tinggi dan jasa keuangan, sedangkan negara lain memakai politisasi agama beserta kebudayaannya. Indonesia saat ini (2007) adalah sedang menjadi ajang pertempuran antara dua ideologi besar dunia: Barat lawan Timur Tengah, antara kaum sekuler dan kaum Islam, antara modernitas dan kekolotan agama. CLASH OF CIVILIZATION antar dua ideologi besar di dunia ini, yang sudah diramalkan oleh sejarahwan kelas dunia – Samuel Hutington dan Francis Fukuyama.

    Tanpa harus menirukan/menjiplak kebudayaan Arab, Indonesia diperkirakan dapat menjadi pusat Islam (center of excellence) yang modern bagi dunia. Seperti pusat agama Kristen modern, yang tidak lagi di Israel, melainkan di Itali dan Amerika. Beragama tanpa nalar disertai menjiplak budaya asal agama tersebut secara membabi buta hanya akan mengakibatkan kemunduran budaya lokal sendiri! Maka bijaksana, kritis, dan cerdik sangat diperlukan dalam beragama.

  14. 14 tegar nusa September, 28, 2007 pukul 7:39 am

    Budaya Jawa itu plural sessuai Bhineka tunggal ika, dia itu terbuka. Ada Islam Jawa, ada Islam Abangan, ada Islam Arab dan Islam campur aduk. Semua bentuk itu akibat proses alkuturasi Budaya Arab, Melayu dan Jawa, budaya ini disebut NKRI (negara kesatuan republik indonesia).

    Menjadi ruwet ketika negara ikutan masuk kewilayah ibadah, yang seharusnya wilayah ini milik pribadi-pribadi. Nikah saja diurus oleh negara (KUA), nikah itu kan cukup sah didepan ulama/ustaz saja. Haji juga gitu, negara ikutan, akibatnya ongkos haji lebih mahal . Penentuan tanggal 1 Syawal juga gitu, Muhamadyah lain NU lain. Mbok negara tidak usah ikutan, biarkan keanekaragaman ini tumbuh dalam diskusi yang bhineka tunggal ika.-

    Jadi gimana budaya Jawa itu? Dia Tetap utuh terpelihara sesuai kemajuan dengan dinamika sosial . Dia sudah menjadi Indonesia.

    salam

  15. 15 Kurt Oktober, 24, 2007 pukul 5:10 pm

    jamane wis rasional … makane yaa ojo sing ora rasional …. komentar sampean atas koemntar yang oot itu excellent..

  16. 17 Ramli Rais Januari, 18, 2008 pukul 4:25 pm

    Assalaamu’alaikum.
    Saya menemukan posting yang sangat menarik tentang: Doktrin-Doktrin Yang Kurang Perlu dalam Islam. Ini link-nya: http://islamlib.com/id/index.php?page=article&id=1312
    Selamat membaca dan terima kasih,
    Wassalam

  17. 18 Mourad Januari, 28, 2008 pukul 1:19 pm

    Saat ini, Indonesia mengalami krisis multi-dimensi. Sedangkan sebagian besar dari krisis ini disebabkan oleh agama.
    Agama Islam adalah agama dari rumpun Abrahamik seperti halnya Kristen dan Yahudi. Ketiga agama ini menanamkan kebencian, permusuhan dan kekerasan sepanjang massa.
    Penduduk Indonesia adalah 60% berada di Jawa. Jadi kekuatan ada di Jawa. Kalau orang jawa segera meninggalkan agama rumpun abrahamik dan kembali kepada Kepercayaan asli, maka sebagian besar dari krisis ini akan hilang dan Indonesia akan seketika sembuh dari krisis ini.
    Indonesia adalah negara besar, kaya dengan sumber alam. Indonesia tidak berhak mempunyai nasib yang sepuruk ini.

  18. 19 Tat Twam Asi Februari, 6, 2008 pukul 12:38 pm

    Indonesia sebenarnya adalah negara yg paling makmur dan santosa.,
    tetapi semuanya itu menjadi suatu yg sangat sulit dicapai..
    Halitu disbabkan karena kemerosotan nilai niali karakteristik dalam diri manusia. Yang lbih mengutamakan kpntingin INdividu dari pada kpentingan untuk orang banyak.Sehingga negara indonesia yg kaya akan SDA menjadi rawan bncana yg diakibatkn oleh tindakn manusia yang serakh
    serta yg lbih mengutamakan kpntingan golonganpribadi.
    negara indonesia tidak mudah untuk di kuasai oleh pnjajahan atau desantrilisasi dari negara lain apabila setiap manusia sadar akan hakekat dirinya yg sejati. maka dari itu kemakmuran akan trcapai jika dimulai dalam diri kita masing2 yaitu dg menanamkan budi pekerti, ajaran nilai nilai luhur,moralitas dalam diri,pedoman hidup yang lbih baik, kemulian ,pengabdian terhadap negara serta rasa saling mengasihi di setiap hati sanubari nmanusia karena disanalah trpancar kebahagian yg merupakan suatu jaln utk mencapai kemakmuran. pemimpin negara kita yg telah brhasil menguasai seluruh neghara nusantara ini juga tidak lepas dari ajaran ajaran yg disebutkan diatas.Seprti gajah mada yg memiliki kharisma serta kekuatan kpemimpinan yang luar biasa itu dapat dibuktikan hanya dengan pengabdian dan kesetiaannya utk memprtahankan negarani dg tanggung jawab yg didasari dg pondasi nilai nilai luhur. jangan tanamkan rasa kebencian disetiap Hati kita masing masing terhadap perbedaan antara yg satu dg yang lain tapi tanamkan lah nilai moralitas, budi pekerti yg luhur dan saling mengasihi disetiap perbedaan. apabila konflik selalu trjadi kita akan khilangan warisan nenek moyang kita yg sangat mulia dan berharga utk kturunan kita selanjutnya.oleh karena itu Tuhan mnciptakn berbagai macam prbedaan bkn utk kehancuran tetapai keanekaragaman yg sangat unik dan patut kita syukuri.maka dari itu konflik karena perbedaan agama tdk lah mnghasilkan sesuatu yg significant justru kebncian,prmusuhan yang selalu trjadi di negri ini. kita semua sdh pasti mengingin kan kbahagiaan dan tanpa kedamaian kebahagiaan tdk mungkin kita raih. olh karena itu, lbih baiknya kita mnciptakan keharmonisan dalam perbedaan
    demikian lah komentar yang saya sampaikan.. dan apabila da kata2 yg tdk berkenan di hati saodara saodari sekalian saya minta maaf yg sebesar besarnya. akhir kata saya ucapkan Om lokha samasta sukhno bawantu…. semoga kalian selalu brbahagia dalam perlindungan Tuhan
    Om shanti3xom

  19. 20 owoj ngalam Januari, 8, 2009 pukul 12:36 pm

    Senang banget nemu situs ini, kita dapat saling tukar pikiran dan pengalaman. Ini perlu direnungkan, kita lahir ke dunia tidak bisa memilih jenis kelamin, tempat lahir, status sosial dll. Jika terdapat ajaran agama yang tiba-tiba langsung membagai habis menjadi 3 kelompok, yaitu percaya, menolak dan mendua serta hukuman bagi yang menolak dan mendua, itu tentu perlu dicermati. Agama sesuatu yang transenden dan immanen, harusnya tidak dikotori oleh dogma maupun doktrin menakutkan yang sesungguhnya hanya syahwat duniawi (politik dan ekonomi) semata, sehingga membelunggu kawulo untuk mencari (manunggal) dengan GUSTInya.
    Saya juga mengingatkan bagi komunitas Jawa jangan terjebak dalam kultus individu (kelompok), sehingga merasa lebih unggul (luhur) dibanding lainnya. Memang menelusur kembali ajaran (wewarah) adiluhung dari nenek moyang sangat perlu, tetapi tanpa harus antipati terhadap ajaran lain yang baik. Orang Jawa selalu diingatkan OJO DUMEH, ORA [ADIGANG (kuat) ADIGUNG (kaya status sosial tinggi) LAN ADIGUNO (pandai)], Ojo rumongso biso ning bisoa rumongso. Jika sudah mampu pada tataran asketis (ora kadonyan) maka Menungso Jowo pinter tanpa minteri lan ngakali; nglurug tanpa wadyabala; sugih tanpa bondo; menang tanpa ngasorake. Ini artinya seperti Jaman Putri Sima (sekitar abad 4) kejujuran dan keadilan ditegakkan, sehingga pada Jaman Majapahit (abad 13-15) kejayaan dalam mempersatukan Nuswantara terwujud (Amukti Palapa). Pada masa itu keyakinan Hindu dan Budha juga dapat bersanding tanpa bertikai, nah bagi masyarakat Jawa dalam menyongsong globalisasi (bebrayan agung) perlu mengetengahkan wewarah (local wisdom) kepada masyarakat global melalui perjuangan HAM dan kesetaraan gender, demokratisasi, perbaikan lingkungan hidup dengan rasional dan realistis. Monggo dalem sengkuyung.
    Pranawa WahYU aDI WIDODO (biasa disebut Yudi Widodo)

  20. 21 sardi Januari, 19, 2009 pukul 2:20 pm

    Mungkin intinya saja, agama islam kini telah berhasil menjadi tuan dinegeri orang, termasuk nusantara ini, padalah nusantara (Jawa Khususnya) bukanlah bangsa yang tak beragama, namun sebegitu kuatnya pengaruh islam, sehingga mampu menjadi hakim dinegeri orang dimanapun, dengan cap sesatnya, syiriknya dan segala macam hal yang tidak selaras dengan pandangan islam itu.

    Tapi sampai sekarang masih ada hal dibalik itu semua, Jawa tetaplah Jawa mas, agama apapun masuk jawa tak mampu merubahnya secara menyeluruh, kulit luar mungkin bisa seperti itu, tapi dalamnya tetap budhi jawa terkandung, sehingga ketika agama hindu masuk ada sebutan hindu jawa, islam masuk ada islam jawa (kejawen), jadi jangan kawatir mas, kita yakin saja pada garis lelakon orang jawa yang sudah didongengkan leluhur kita (Jangka Jayabaya, dan Ramalan Ronggowarsito) misalnya, bahwa perjalanan dunia memang harus terjadi seperti itu, kayaknya kok gak jauh dengan yang sudah tertulis dalam dari Jangtka Jayabaya dan Ramalan Ronggowarsito,

  21. 22 sp Juni, 30, 2009 pukul 3:34 am

    jangka jaya baya sudah datang mas,
    begitupun janji sabdo palon.
    jadi jangan khawatir!!!

  22. 23 Weka Oktober, 10, 2009 pukul 2:41 pm

    ‘menggelikan’ kata pertama yang bisa d sampaikan saat membaca uraian agama, jawa, dan Indonesia. Bagaimana tiba-tiba ada cerita setelah penjajahan barat meloncat imperialisme arab.

    Kenapa tidak menyalahkan barat atas; gold, glory n gospel mereka!
    Sudah dijajah, dikeruk hartanya, dipaksa mengikuti budaya barat pula!

    Namun bukan ini yang mau saya sampaikan, segala yang di ambil Indonesia adalah sisa asing, dari agama, budaya, dan teknologi. Saat kita mengambil hindu/budha India dominasi Islam. Saat Islam pesat di Indonesia, Imperium Turki Islam kalah oleh barat. Sekarang saat kita meniru barat jangan2 barat sebentar lagi hancur oleh peradaban yang lebih baru, mengingat Islam berkembang sangat pesat di Eropa dan Amerika.

    Tengok saja halaman White house (gedung putih) kemarin, tgl 26 sept 09 dipakai untuk sholat jum’at berjamaah. sayang TV kita tidak menyiarkannya :), Saat jadi Presiden Bill Clinton sudah mengadakan buka puasa bersama di gedung putih walau baru 1 kali. Do’a pelantikan Barrack Obama ada cara Islam pula, banyak menteri, profesional, dan selebritas barat masuk Islam.

    Coba saja Lady Diana tidak dibunuh kerajaan, Dia hamil oleh orang arab mesir(al Fayed), yang notabene beragama Islam, kerabat kerajaan Inggris ada orang Islamnya :)

    Akhirnya, jika transaksi budaya karena kebencian, kita akan semakin menciut, tetapi jika kita melihat sebagai khazanah budaya, maka Indonesia adalah negara multikultur, tempat semua biji kebaikan tumbuh subur.

  23. 24 saruman November, 8, 2009 pukul 9:55 am

    Islam emang agama perusak, sebelum masuk Islam orang Jawa berkebudayaan tinggi, tapi setelah jadi Islam malah jadi teroris!

    • 25 Cak David Februari, 23, 2011 pukul 10:21 am

      Mas Saru (jorok) ojo asal njeplak kowe…. opo kowe pikir teror Basque di Spanyol iku wong sing agamane Islam? Pemberontak ning Irlandia Utara iku wong sing agamane Islam? Opo sing duwe ide Inkusisi ning Spanyol iku wong Islam? Sampeyan belajar dulu sebelum njeplak!!!!

    • 26 Elvastra Elvast Desember, 5, 2012 pukul 1:59 pm

      JANGAN NGOMONG SEMBARANGAN EA, BERANI KAH UCAPAN MU DI PERTANGGUNG JAWAB KAN DI AKHIRAT NANTI,
      KEDATANGAN ISLAM DI JAWA ITU MENJADI KEBERKAHAN YANG TERINDAH.
      KAMU BELUM MENGENAL ISLAM YANG SEBENAR NYA. KENALI DULU , BARU NGOMONG. AKU GAG TERIMA AGAMA ISLAM DI KOTORI OLEH MULUT MUE YANG BUSUK.

  24. 27 suharto bkng Juni, 8, 2010 pukul 7:31 pm

    nampaknya kedatangan agama-agam dari “tanah ayam jago/ gurun” tidak pas atau tidak membawa berkah untuk bangsa melayu termasuk jawa. Maing-masing pengikut agama jadi pemalas karena iming-iming, kalau tekun sembayang dsb akan dapat pahala sekian puluh kali. Makin hari menunjukkan makin ganas, brural dan korup dirasakan sebagai rejeki yang dimohonkan. Kapan ini akan berakhir, semogan Tuhan yang sebenarnya mulai datang seperti sediakala.

  25. 28 I Made Rincim Astawa September, 13, 2010 pukul 3:10 am

    Jadilah diri sendiri….

  26. 29 I Made Rincim Astawa September, 13, 2010 pukul 3:12 am

    Jadilah diri sendiri….
    Siapakah yang harus mempertahankan budaya jawa… ya orang jawa.
    Demikian juga dengan daerah lain.

  27. 31 Kaog ndemen April, 16, 2011 pukul 9:40 am

    Saya asli orang jawa ,saya makan dan minum juga dari Bumi jawa.trimakasih.[saya setuju pendapat diatas]

  28. 32 John Prasetyo April, 28, 2011 pukul 4:18 pm

    Saya bukan muslim. Saya orang jawa asli yang sedang mencari Tuhan. Saya yakin orang Jawa sudah beragama sebelum Hindu, Islam, Kristen masuk tanah Jawa. Saya ingin belajar agama Jawa. Tapi kepada siapa ya? Bagi yang tau mohon informasinya. Tks

  29. 33 galinggang djati Desember, 8, 2011 pukul 4:50 pm

    Ya mungkin sekarang kita harus ingat marang jawa’ne biar biar bumi nusantara ini bisa gema ripah loh jinawi seperti jaman majapahit dulu……. dan klo bisa kita tinggal kan unsur2 yahudi atau pun arab yg ada di bumi nusantara. bangsa kita punya beraneka ragam bahasa kenapa kita harus memakai bahasa orang yang nota bene kita sendiri ga tau maksud nya. Rahayu……….

  30. 34 fenty nur khasanah Januari, 17, 2012 pukul 9:20 am

    paran ikey….
    apik pisan agh materine agh,,,,,

  31. 35 eed umarya Januari, 27, 2012 pukul 5:09 pm

    agama manapun …juga jawa…tidak pernah membuat pemeluknya merasa tdk bahagia…juga tdk pernah membuat pemeluknya merasa terkekang tapi selalu membuat merasa merdeka dengan nya…bahkan orang yang tak beragamapun merasa bahagia bersamanya…
    jadi jika kita merasa tdk merdeka dan tdk bahagia, juga ada yang merasa terbelenggu dan sengsara karena agama kita, mungkin kita perlu pemahaman ulang atas penafsiran agama yang kita yakini…agar benar bisa menjadi rahmat seluruh alam.

    kita mungkin pernah membaca sebuah kitab suci yg mengejek atau menjelekkan kelompok/agama/keyakinan lain, sehingga kita mendjadi “sinis” dengan lainnya…percayalah bahwa kita sedang salah “baca”… saya percaya bahwa semua kitab suci tdk ada yg seperti itu, begitulah sepanjang yang saya baca bahkan terhadap sebuah kalimat yg menurut orang kebanyakan memang bener mengejek…
    salam bahagia sejahtera selalu saudaraku.

  32. 36 eed umarya Januari, 27, 2012 pukul 5:29 pm

    ,,,,dan oleh karena itu carilah agama yg “mudah” bagimu karena sesungguhnya Tuhan itu memberikan kemudahan kepada makhluknya untuk mencapai kebahagiaan ataupun yang ingin berkomunikasi dengan DiriNYa..,siapaun, bagaimanapun, seperti apapun makhluk itu… ini supaya kita tdk mudah dijajah oleh “lainnya” yg sebenarnya ingin membodohkan kita melalui pendekatan “agama”…
    smoga damailah seluruh penghuni alam….salam…

  33. 37 agus Maret, 14, 2012 pukul 5:28 pm

    Luar biasa dungu orang yang mengatakan haji sebagai bentuk imperealisme. Sedangkan anak TK pun tahu bangsa kristen selama 350 tahun merampok, menindas, dan menjarah kekayaan alam berikut penghuni nusantara di masa lalu. Di masa lalu? Maaf, saya salah. Yang benar hingga saat ini penjarahan kekayaan alam di nusantara ini dan penindasan masyarakatnya tidak juga berhenti. Minyak, emas, tembaga, hutan, bahkan udara bukan lagi punya Indonesia. Segala kebijakan politik, ekonomi, bahkan budaya harus seperti keinginan mereka. Mereka yang jadi sesembahan si dungu tadi.

  34. 38 Amzah Alamsyah Maret, 15, 2012 pukul 12:17 pm

    makasih informasinya yg selama ini aku cari

  35. 39 kurnia oko Mei, 28, 2012 pukul 7:48 pm

    heh loe shinobi jangan menyalah kan agama islam, rukun haji memang salah satu kewajiban bagi para umat islam “YANG MAMPU” untuk menunaikannya, islam tidak pernah memaksa bagi mereka yang tidak mampu untuk menunaikannya

  36. 40 CAHAYA PRATIWI Juli, 10, 2012 pukul 5:26 pm

    bagiku semua benar dan semua salah,yg jelas apapun agama dan kepercayaan kalian semua jangan berantem donk dan jangan saling menyalahkan satu sama yg laen,,,,,,,,,mana kebaikan agama dan kepercayaan kalian kalo semua bersifat saling menjatuhkan ,bukankah sifat sifat demikian tidak di ajarkan di agama dan kepercayaan kalian semua ,,,,,,,,,haduuuuuhh kepiye kok ngene iki ? gimana bansa ini bisa maju dolorrrrrrrrr,,,,,,,,,,,kalo rakyatnya saling rebutan bener,,,,,,,,,,,ayolah kita kembali kepada PANCASILA dan BINIKA TUNGGAL IKA sebagai jiwa bangsa indonesia tercinta ,MERDEKA!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  37. 41 WONG@YAHOO.COM Oktober, 10, 2012 pukul 9:32 pm

    Luar biasa dungu orang yang mengatakan haji sebagai bentuk imperealisme. Sedangkan anak TK pun tahu bangsa kristen selama 350 tahun merampok, menindas, dan menjarah kekayaan alam berikut penghuni nusantara di masa lalu. Di masa lalu? Maaf, saya salah. Yang benar hingga saat ini penjarahan kekayaan alam di nusantara ini dan penindasan masyarakatnya tidak juga berhenti. Minyak, emas, tembaga, hutan, bahkan udara bukan lagi punya Indonesia. Segala kebijakan politik, ekonomi, bahkan budaya harus seperti keinginan mereka. Mereka yang jadi sesembahan si dungu tadi.

    MATAMU SUWEK IKU GUS.! YA MEMANG BENAR ORANG2 KULIT PUTIH MEMANG JANCUKAN. TAPI WONG ARAB YO ORA KALAH JANCOKAANE.NGERTI GAK KON IKU.

    YO PANCEN BENER YANG NAMANYA Haji sebagai bentuk imperealisme ORANG TIMUR TENGAH.TAPI ITU IMPERALISME YANG SIFATNYA HALUS DAN LEMBUT TETAPI LICIK,CULAS TETAPI ITU TIDAK KALAH GANASNYA SAMA IMPERALISME BARAT.

    YANG NAMANYA IBADAH HAJI ITU MEMANG BENTUK IMPERALLISME ORANG TIM TENG YANG SANGAT CERDIK KARENA TELALU CERDIKNYA METODE PEMBODOHAN DARI MEREKA,MAKAN YA ORANG SEDUNGU KAMU TIDAK BAKALAN NGERTI KARENA KAMU ITU BODOH. SEKALI LAGI YANG DUNGU ITU KAMU GUS DAN BUKANYA ORANG-ORANG KEJAWEN.

  38. 42 WONG@YAHOO.COM Oktober, 10, 2012 pukul 9:37 pm

    JADI KALAU AGAMA KAMU ITU EMANG AGAMA YANG PENUH KEBUSUKAN DAN KECULASAN YA AKUI AJALAH ,TIDAK USAH MENYALAHKAN ORANG LAIN .PAKAI BAWA ORANG BARAT LAGI .KAMI JUGA UDAH TAHU EMANG YANG NAMANYA ORANG BARAT ITU EMANG LICIK,TETAPI KAMU JANGAN LUPA ORANG ISLAM JUGA TIDAK KALAH BUSUKNYA.

  39. 43 WONG@YAHOO.COM Oktober, 10, 2012 pukul 9:39 pm

    KALO BUSUK AKUI AJA BUSUK APA SUSAHNYA SIH .DASAR ORANG GEBLEK.KALO NGACA ITU PAKAI KACA YANG AGAK MAHALAN DIKIN .JANGAN MALAH PAKAI AIR COMBERAN BUAT NGACA.. WIS DONG OPO URUNG GUS.?

  40. 44 WONG@YAHOO.COM Oktober, 10, 2012 pukul 9:40 pm

    KALO BUSUK AKUI AJA BUSUK APA SUSAHNYA SIH .DASAR ORANG GEBLEK.KALO NGACA ITU PAKAI KACA YANG AGAK MAHALAN DIKIT .JANGAN MALAH PAKAI AIR COMBERAN BUAT NGACA.. WIS DONG OPO URUNG GUS.?

  41. 45 WONG@YAHOO.COM Oktober, 10, 2012 pukul 9:49 pm

    HE KALIAN SEMUA ORANG2 ISLAM KAMI DENGAN HORMAT MEMINTA AGAR KALIAN ORANG2 ISLAMDAN PENGIKUT SELURUH AJARAN SEMITIK SEGERA SADAR DIRI UNTUK SEGERA MENINGGALKAN BUMI NUSANTARA INI.NEGERI INI MILIK KAMI PARA PENGIKUT AJARAN LOKAL.KALIAN TIDAK BERHAK TINGGAL DINEGERI WARISAN LELUHUR KAMI.KALIAN TELAH DURHAKA TERHADAPP PARA LELUHUR JADI SUDAH SELAYAKNYA KALIAN TAHU DIRI DAN SEGERA HENGKANG DARI NEGERI KAMI.

    JADI KALIAN PARA BUDAK SEMITIK CEPATLAH KALIAN PERGI KETANAH TUAN KALIAN. SI IBLIS PADANG PASIR

  42. 46 WONG@YAHOO.COM Oktober, 10, 2012 pukul 9:51 pm

    KALIAN PARA BUDAK AJARAN SEMITIK CEPATLAH KALIAN PERGI KETANAH TUAN KALIAN. SI IBLIS PADANG PASIR.

    INGAT BUMI NUSANTARA BUKANLAH HABITAT KALIAN .KARENA HABITAT KALIAN ITU ADA DI GURUN.

    • 47 Elvastra Elvast Desember, 5, 2012 pukul 2:10 pm

      HE KAMU WONG. SADARKAH KAMU NGOMONG GITU.
      BANGSA INDONESIA KETIKA DI JAJAH BELANDA. PADA BULAN ROMADHON, BULAN KEBERKAHAN AGAMA ISLAM,BANGSA INDONESIA BISA MERDEKA. APA ITU MENURUT MUE KEKUATAN BANGSA INDONESIA SENDIRI ,ENGAAAAAAAAAAAAAK KALEEEEE.
      SECARA LOGIKA MAMPUKAH BAMBU RUNCING MENGALAHKAN SENAPAN. DIPIKIR DULU NAPA SEBELUM NGOMONG, ITU SEMUA KARENA PERTOLONGAN ALLAH SWT DAN KEBERKAHAN DARI BULAN ROMADHON,. SEHARUSNYA KAMU ITU BERSYUKUR ADANYA AGAMA ISLAM DI JAWA……

  43. 48 Rizal Maret, 26, 2013 pukul 7:45 am

    tp adat jawa masih identik dengan ajaran hindu ya..?


  1. 1 Pemilihan Top-Posts Mei-Juni 2007 « M Shodiq Mustika Lacak balik pada Juli, 21, 2007 pukul 11:00 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




rodi rodi

Juni 2007
M S S R K J S
« Mei   Jul »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Katanya sih Paling Hot!?

Dengan bangga menjatakan bahwa Shinobi adalah:

haruhiism

another artwork:

my photobucket


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: