Saat Lukas Berkata part de 3

Yeaah SLB part de 3 udah hadir!

Warning

Berhubung SLB 3 ini lebih cepat beberapa hari dari SLB pd 2, gue nyaranin untuk melahap habis kisah SLB sebelumnya (SLB dan SLB pd 2). Soalnya apa? gue takut kalian pada masuk rumah sakit gara-gara stres baca spoiler ampe ga bisa tidur semalam suntuk (gile! gara2 baca ini bisa insomnia? o_O???). yah, untung kalo masuknya rumah sakit biasa, coba kalo masuk rumah sakit bersalin…. gue kagak mau nanggung, yakin!!!🙂

okey? siapkan nyali anda, tarik napas… hembuskan.. inilah dia!!!

SLB part de 3

Kisah sebelumnya… Si Trio de Lier yang terdiri dari 3 cowok kece namun rada miring ini: si Eboy, si Riki dan si “Bos” Lukas sedang punya masalah dengan the truly metal “cat” si Mohawk! Tau kalo si Mohawk yang megang di Bogor, mereka lantas mencari tempat persembunyiannya. Sialnya (apa suatu keberuntungan?) mereka tersesadh di tempat yang mereka sendiri kagak tau mau ngapain!! misi mereka hampir musnah!!! untungnya… mereka ketemu ma dua cewek yang keliatannya kenal banget ama si Mohawk…. dan apa yang terjadi kemudian??? Part de 3 menjawabnya….

“Ooh!!! Jadi ini yang lu bilang rencana jitu!!!!”, teriak si Riki dengan nada yang melengking. Gile… kenapa nih Riki? tiba-tiba aja muncul udah maen teriak-teriak? yah syukur-syukur suaranya bagus kayak penyanyi Seriosa. Lha, ini aja suara kayak ikan teri yang diasinin (eh, suara ikan teri sih kayak apa ya?) aja sudah begitu “bangga” pengen teriak-teriak…. ck..ck…ck….
Tiba-tiba dari jauh ada yang mengingatkan, “Mang, tolong jangan berisik ya! mereka nanti pada takut, ntar susunya ga keluar lagi. kan sayang, emang situ mau ngemut yang mana lagi, okey?”, gitu bunyinya. Weleweh… lha kok sapa yang stres? emang apa hubungannya dengan susu? he… eits! jangan jorok dulu! gue bukan lagi cerita yang gituan! X3=3 hehe, memang sih gue akuin gue juga normal, tapi gue yakin yang dimaksud si “orang” itu bukanlah yang “itu” hehehe… mau tau kan? nah si “nyang ngeluarin suara” itu ngoceh lagi, “Oh ya mang, kalau sudah bersih tolong rumput yang ada di samping diberi aja. masih ikatan sih, ya tinggal dilepas aja ikatannya, ok? duuh, maaf ngerepotin begini… soalnya tuh si teteh memang sukanya begini….”
“Ahahahaha! nyante aja, mang! gue gini-gini dulu pernah bantu bokap di sawah! ya bukan bokap sebenarnya sih, tapi gue asal comot aja orang lain jadi bokap gue!!”, sahut si Eboy dengan bersemangat. Riki dan Lukas mada melotot. Mata mereka menatap seakan-akan ngga percaya, “eh bener tuh si Eboy ngomong begitu?” bisik Riki. “Kagak salah, Rik! padahal gue aja jarang dia nyuci dalemannya tuh. Paling tidak tiga bulan baru dia cuci…”, balas Lukas. Riki pun mengamini.
“Iya mang! nyante aja. si Eboy itu orangnya serba bisa”, timpal Lukas dengan maksud menyemangati Eboy biar dia yang ngurus pekerjaan ngurus kandang ini. Kandang? ya iya! kalian baru nyadar? waah! begini, ternyata tuh mereka bertiga pada “kerja” di kandang! kandang sapi perah! gilee…. kok mau-mauan aja mereka kerja di sana? nah ini dia gue binun alias binguuung bangeedh. Kok si Lukas ada aja ide aneh ya? apa jangan-jangan si Lukas pengen ketemu ma moyangnya dulu ya…. __ __”
Oke, kayaknya rencana mereka berhasil. Mereka sekarang berada di peternakan sapi perah milik si cewek aduhai itu. tentu saja, cewek itu~ kegemarannya si Eboy. Makanya jangan heran kalo lu kesempatan syuting bareng mereka, bakal ngelihadh akting natural si Eboy yang jago nggiring sapi perah, ampe nyikatin tubuhnya segala!!! Doi pasti ngelakuin sebagai bukti apa ya… tekad! ya! tekad doi untuk mendapati si cewek itu!!!
“He… bos, gue kagak becanda nih! lu liadh tuh si Eboy? kayaknya dia enjoy bangeedh deh. gile, apa dia ngerasa klo dia dah kembali ke kampung halamannya ya?”, bisik Riki. Maklum, cowok kurus kerempeng ini kagak tahan ngeliadh kembarannya itu bertingkah~ yah bila lu kagak setuju gue bilang bekerja~ dengan sepenuh hati, “Tapi Bos, lu kok punya ide gila ini dari mana? apa lu rabun? ato lu cuman pengen kita dikira temannya si Ebet itu? jadi lu ngeaminin permohonan si cewek itu?”.
 Ternyata..

Lukas makin tersentuh dengan ucapan si Riki tadi!! gilee dah, Lukas langsung  pegang tangan tuh doi dengan eraat banget. matanya pun berkaca-kaca!! “Lu pengertian bangeedh deh dengan gue, Rik! yakin, lu kagak najis kayak si kembaran lu itu….”, ujar Lukas yang tentu aja dibalas Riki dengan satu kata~ HOEK!!~~Beberapa jam kemudian, mereka ngaso di gubuk kecil. Akhirnya…!!! mereka berhasil membantu mamang-mamang kandang ngerjain pekerjaan mereka yang cukup melelahkan! Salah satu kepala tukang yang akrab di panggil Mang Engkos ini ampe mangguk mangguk kayak wayang golek melihat tindak tanduk mereka yang bisa dibilangga semua remaja bakal betah ngelakuinnya.

“Mamang mah cuman bisa bilang terima kasih banyak, tah sudah bantu mamang. Tidak semua bisa loh, ngebantu dalam hal bersihin kandang atau bersihin sapi. Kalian memang anak muda yang berani!”, puji Mang Engkos yang~ tentu aja~ membuat Trio de Lier ini besar kepala, apalagi yang namanya si Eboy, duh tambah kepede an aja tuh orang!!Si Lukas tiba-tiba tersadar dengan tujuannya kemari, lalu dia lantas nanyain soal Ebet dengan si Mamang tadi,”Mang, kami pengen nanya nih. Emang ada apa dengan si nona? keliatannya begitu sadar kalo kami temannya si Ebet tiba-tiba si enon minta tolong ke kami ngelakuin hal ini?”. Si mamang mandang si Lukas dengan pandangan kosong. Gue yakin~ pasti tuh mamang kagak nyanngka kalo si Lukas bakal nanya hal itu. Ampe-ampe Eboy ma si Riki jadi pada ikutan tegang. Si Eboy aja ampe bisik ke Riki, “Gile tuh si Bos, kok nanyanya langsung nembak gitu sich! kita kan baru aja datang, udah nyari perkacara aja tuh! gue kagak setuju”. Eh malah Riki cuek begitu, pa lagi dalam hati Riki ngerasa kalo tindakan si Bos bagaikan tindakan malaikat yang ngenolong si doi yang lagi cemburu berat  ehehe. So pasti Eboy kagak betah ngobrol dengan riki. Doi serasa pengen ngerobek Riki kencang-kencang. Sayangnya Riki bukan kertas pa lagi maneukin yang doi bisa perbuat macam-macam, jadi doi akhirnya cuman bisa ngemut-ngemut jempol aja…”Gue yakin bakal nyobek lu suatu saat nanti….”, dendamnya.
Eh malah reaksi Mang Engkos itu kagak seperti yang mereka bayangin! yakin! sumpret deh! lu liadh aja raut wajahnya, bahkan gue yakin elu ga bakal ngebayangin seperti apa dia sekarang🙂 heheh, oke deh, intinya Mang Engkos cuman bisa nggeleng-nggeleng dan manggut-manggut. Pantes aja tuh Trio de Lier jadi stres. Kali kalo mereka ampe seminggu disana, gue yakin mereka bakal masuk ke RS Marzoeki Mahdi (yang anak bogor pasti pada tau kan?) karena itu!!😛
…..
Tapi belum selese dia tertawa terbahak-bahak yang ampe gue kira ada peternakan kuda di sono~ eh ternyata setelah gue teliti cuman ternak sapi doang~ langsung mang Engkos memicingkan matanya, seakan-akan api muncul dari belakang dan juga sungutnya! Gilee! gue aja ngeliadh gitu jadi rada gimana… ya lu pada tau lah. Ampe-ampe situasi kayak gitu aja si Eboy masih bisaan ngoceh ke Riki, “Gile coy! ternyata mamang ini prajurit negara api!”. Eh malah ocehan Eboy dianggap serius ma Riki dan Lukas, ampe- ampe Lukas sendiri manggut-manggut. “Yakin!, kalo Nickelodeon liadh, pasti si mamang ini udah pasti disewa”. Spontan aja ocehan ga mutu itu diaminin sama Riki sambil menimpal, “langsung diawetin lebih tepatnya..”
“HOY! kalian lagi ngebisik apa!!” bentak mamang tadi. Sontak aja mereka bertiga pada kagedh setengah mati setengah matang! “Mamang rada curiga, kok kalian ngakunya temannya Ebet tapi tidak tahu kalau si enon punya hubungan spesial dengan dia… jangan-jangan.. kalian mata-mata ya!!!!!????”
TEPPPAAAAAAAAAAAAAAAAT!!!!!!!!!!!!!!!!!
 eh tapi gue yakin hal ini kagak bisa diomongin sekarang. Ya iyalah, setidak warasnya orang ga ampe nunjukin belangnya sendiri kan? xixixi…. oke, singkat kata ketiga orang ini udah bagaikan telur diujung tanduk… semut hehehe. Ga jelas, ga menentu, kayaknya sih mereka siap-siap menerima akibatnya… kalo ga diseruduk sapi, paling dilempar ke kolam tinja… wuiih…!!! (tenang coy, gue kagak pernah buadh cerita ini seperti adegan fear factor….)
Yak! waktu terus berlalu… kagak ada waktu berpikir buat Trio de Lier ini untuk ngebela dengan berbagai macam alasan. Mereka musti n harus (apa bedanya?) cari alasan yang logis, benar, dan terpecaya!~gileee dah!!
ya.. tapi bagaimana lagi? mereka udah kepepet begini.. Nah coba lu liadh wajah Lukas, dari luar sok cool tapi dalam? “Serem aja tuh orang! Udah berewoknya kagak nahan, rambutnya rada ikal ga terurai.. Kyaa! gue malah jatuh dalam lubang buaya terus ketemu buaya di dalam!!! gue mesti cari alasan yang tepat… apa ya… hmm… ah! yak!! gue ada ide…!!!”, ujar Lukas~ si doi ngerasa punya ide yang hebat! wuih, kagak percaya? liadh aja, yang muncul bukan lagi lampu neon! lampu fetromax bo! cahayanya jadi lebih kinclong gitu hehehe😛
“Ahahahhaha! lucu bangedh itu!!! yakin!!! ga salah gue diasuh ma sutradara sekaliber Aria Kusumadewa!!! Neh, coba liadh! liadh gue (ngelirik ke Riki dan si Eboy) pantas ga gue jadi pemain sinetron????”???????~ yah begitulah ekspresi bego Riki dan Eboy. Ngga nyangka kalo si Lukas gila itu bakal ngomong itu. “Eh lu liat si Bos? gue yakin dia kesantet eyang Jambrong! hiih”, celetuk Eboy. Maksudnya biar si Riki balas ke “ngeh” annya dia, eh malah si RIki tiba-tiba berdiri sambil jungkir balik.
“Plok! plok! CIT CUIIIT!!!! bravoo!!!!! Go Lukas! GO Lukas Go! lu kagak kalah ma ektingnya Jimmy Carey!” sahut Riki sambil mendukung akting “jayus” si Lukas. wajar saja ungkapan ini lantas membuat si Eboy mangap, ampe2x dagunya mau nyentuh tanah.

Ga kalah bingungnya! si Mamang Engkos malah tulalit, mungkin aja si mamang stres liadh ketiga orang itu. “Ooh, jangan-jangan kalian semua mau menguji mamang ya!!!!”, duganya dan~ tentu saja~ meleset! hehehee tapi gimana lagi? dan tau ngga? itulah jawaban yang akhirnya mereka bertiga butuhkan! sebuah jawaban NGARANG dan NGEBEGO tapi cepat redakan konflik bathin!

Mereka tertawa terbahak-bahak. “Bener mang! kita ini cuman ngetes sejauh apa mamang bisa diandalin ma si enon eta.. eh sapalah namanya! ternyata mamang memang keren! mamang punya naluri detektif! dan kita bakal kasih mamang penghargaan, iya ngga teman-temaan??!”, ujar Lukas yang tentu saja makin  membuat si mamang besar kepala. Gilee…. gue baru sadar klo ada orang  yang bisa ketipu dengan akting yang gue berani bertaruh Simon Cowell bakal bawel lantaran ga ada seni blas! Tapi ya… dengan cara begini mereka akhirnya terhindar dari konflik. Liadh tuh, bisa-bisanya si mamang Engkos ngomong begini, “Ahahah, anak muda seperti kalian terlalu jujur~ mamang yakin kalian tidak mungkin berbohong..” !!!!! he? kagak salah nih mang? o_O???

Oke, suasana sudah good dan terkendali. Si Riki langsung ngacungi jempolnya dan dibalas juga oleh si Lukas dengan senyuman khasnya *ciee*. Cuman si Eboy aja masih rada nge hang, nggak percaya apa yang terjadi karena saking cepatnya waktu ini berlalu! Oke deh, singkat kata, mereka masih punya kesempatan untuk ngorek keterangan yang lebih lengkap lagi.

Masalahnya, sekarang apa yang bakal mereka lakuin? ketemu si Mamang yang kayak WBA itu (Wajah Brengosan tapi Ancur abis maksudnya)  aja sudah bikin mereka tertunda waktunya untuk bertemu dengan sang rival mereka *Halah*… apa jangan-jangan mereka bakal mulai invasi ke si cewek yang disebut-sebut punya hubungan spesial dengan sang rival? atau apalagi yang bakal terjadi selanjutnya? Ya~~ setidaknya si Riki dan si Eboy juga punya rasa penasaran yang sama dengan kalian semua.

Tapi gue yakin…

Si Lukas penuh dengan misterius dan tentunya bakal punya ide lagi. Gile dah,  kayak Mc Gyver aja si doi… dan tentunya, part de 3 ini ditutup dengan perkataan khas Lukas, “Gue punya rencana jitu lagi sekarang… gue yakin kali ini beneran skak mat!!!”

Benarkah? :???:

to be continued

2 Responses to “Saat Lukas Berkata part de 3”


  1. 1 alfaroby Februari, 16, 2008 pukul 8:44 am

    ha ha ha… kasihan deh si lukas tuh…
    salut buat gaya bahasa ceritanya yang bebas dan khas banget…

  2. 2 Matt De Stupid King Februari, 18, 2008 pukul 2:18 am

    makin lama makin kaco….
    Huehuehue…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




rodi rodi

Februari 2008
M S S R K J S
« Jan   Mar »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
242526272829  
Dengan bangga menjatakan bahwa Shinobi adalah:

haruhiism

another artwork:

my photobucket


%d blogger menyukai ini: